04:25

Help me from insomnia

Advertisements

Season of greeting my self

Hai sayang,

Sekarang pukul 02:59 waktu Taiwan.

Cinta apa kabar ?

Bagaimana hatimu ? Masih kuat ? Masih berat nafasnya ?

Tenang dear, sebentar lagi juga pulang.

Love, hari ini banyak ketawa yah ?

Kenapa sih ??

Oohh, drama ?

Eh, gimana ?

Emmm, gitu.

Makan aja coklatnya, dari pada ngopi.

-skip-

Rasanya capek tiap hari hibur diri pake hal yang sia-sia. Nunggu 3 bulan lagi buat liat apakah gue emang masih dan harus bin kudu acting oke oke aja atau bisa jadi diri gue seutuhnya.

But I’m getting older.

And I don’t know.

Zero time

Ketika sudah tidak ada lagi tempat untuk bercerita. Tidak ada lagi telinga yang mau mendengarkan, apalagi pelukan yang sangat dirindukan.

*

Hampir setiap malamnya gue ngerasa begini. Mikir apa yang udah gue lakuin itu bener? Baikkah buat gue?

Kalaupun seseorang tepat berada di hadapan, mungkin bukan lagi jadi tempat cerita.

Entah apa yang selama ini selalu membebani pikiran dan hati gue ini adalah benar untuk kebaikan ke depan nya. Karena selalu berujung nyesek sendiri ga tau solusi, ga tau mau ngapain, kemana, bahkan ga jarang juga buntu pikiran.

Disaat semua orang punya orang lain jadi pendengar, jadi sandaran, jadi penyemangat dan jadi alasan berharap hidup lama di dunia. Punya tujuan besok mau kemana, mau ngapain, bahkan sampe mikir pagi sarapan apa buat ngenyangin perutnya.

Gue cuma mikir, ah udah pagi semoga kerja hari ini jam istirahat nya banyak dan malemnya bisa tidur cepet. Just it.

Kemarin chatting sama temen, nanya gimana rasanya jatuh cinta?

Ahh.. Disappointed.

Tanya lagi gimana rasanya bersuami?

Ahhh…. Better.

Tanya lagi tentang gimana keadaan nya?

“Bersyukur”.

Ah.. Gue selalu lupa bersyukur, bukan ga tau diri sama semua nikmat Allah yg udah gue dapet. Tapi gue cuma kufur karena terlalu berlebih mikirin hal yang banyak buruknya buat gue.

Mungkin, karena gue emang kurang kasih sayang ibu dan bapak dari dulu. Tapi tercover dengan sangat rapih di muka gue, di medsos gue, di obrolan gue. Yang selalu bilang I’M HAPPY BEING DIAN WIDIANI.

Honestly, gue ga tau happy tuh kaya gimana selain abis shopping dan makan makanan kesukaan gue yang enak plus mahal.

Gue ga tau rasanya gimana untuk happy selain di puji setelah ngasih uang.

Gue juga terlalu sering happy karena punya hal yang bisa disombongkan ke orang lain yang mereka susah dapetin nya.

Where is happy?

Who is happy?

How to be happ?

I don’t know.

Di jam segini, kebanyakan orang udah mulai tidur dan pergi ke mimpinya. Sementara gue masih terjaga sampai mendekati fajar barulah berani tidur. Why?

Ga tau.

Ketika seseorang tanya bagaimana si kabar, apakah baik si badan, sakitkah si badan?

Gue selalu ketik UNWELL di awal tapi very well yang di send.

Ketika orang lain tanya makanana apa aja yang gue makan, minuman apa aja yang masuk ke badan, sampai pakaian, tas, sepatu bahkan uang.

Ahhh.. Seandainya bisa.

“Aku kasih semuanya buat kamu, tapi semua kebahagiaan kamu itu buat aku”

Tapi kebahagiaan orang tidak bisa diukur materi. Walaupun materi adalah faktor utama kebahagiaan.

Hmmm..

Sensitive gue makin hari makin jadi.

Dear, can u hug me?

Im tired of all.

10 Feb

Saya masih belum tau apa yang saya cari. Apa yang saya mau? Apa yang saya butuhin.

Untuk tau itu semua;saya sering mengamati seseorang. Bagaimana caranya bahagia, bagaimana caranya sabar, atau sekedar bersyukur pada Tuhan.

Saya fikir semuanya setara dengan apa yang sudah saya dapat. Saya sudah berpenghasilan jauh lebih baik dari mereka, namun belum cukup bahagia rasanya.

Karena tidak bersyukur katanya.

Mungkin.

Entah bagaimana caranya menghadapi mereka yang selalu bilang harus ini itu karena usia saya. Terbilang masih muda untuk terus mencari uang, dan cukup siap untuk menikah/dinikahi.

Nyatanya, saya tidak tau apa yang harus saya lakukan.

Apa benar begitu?

Atau harus begini?

Seperti yang mereka katakan. Namun bukan yang saya ingin kan.

Saya dulu punya cita-cita yang tidak berubah 10 tahun lamanya.

Berusaha mengejarnya dengan harapan terwujud sesegera mungkin.

Hahhh… Otak saja tidak menunjang si cita. Butuh biaya yang luar biasa juga ternyata. Dan sudahlah saya menyerah.

❤️

FIGHTING 😇

Confused

Pernah ga ngerasain seneng dan sedih di saat yang sama?

Pernah kan? Pasti pernah.

Selamat yaaa atas keberhasilan nya.

Selamat.

Ini tulus dari hati..

**

Gue tau ga seharusnya ngerasa sakit hati atas keberhasilan kalian. Gue tau harusnya gue ikut bahagia. Tapi tetep ga bisa nyembunyiin perasaan sendiri, ternyata sakit hati ketika gue gagal dan kalian berhasil. Ketika gue jatuh, sementara kalian tetep lari.

Iya sih, gue emang ga tau proses kalian kaya apa. Kalian juga pasti pernah jatuh, cuma gue nya aja yang ga ngliat itu.

Gue bukan sakit hati karena kalian sukses. Bukan.

Seneng banget malah.

Yang bikin sedihnya, kenapa gue masih ga bisa nemu jalan keluar nya. Masih ga tau tujuan nya. Masih bingung mau kemana. Dan ga tau apa yang gue lakuin ini bener atau salah?

Gue bahagia atau engga?

Yang gue rasa, gue cuma lari aja terus.

Tanpa tau tujuan nya kemana. Capek, tapi tetep lari.

Apakah semua yang gue lakuin ini bener buat gue?

I think I don’t life well.
Maybe…

Maaf…