Insomnia days “Dear Human”

Apakah hidup hanya sekedar mencari uang? Punya rumah mewah, mobil, Hp keren, perhiasan?
Makan, tidur, kerja, cape kerja tidur lagi?!
Sampai lupa siapa pencipta Nya, sampai kapan usia nya.
Takut mati, tapi tidak memperbaiki diri.
Takut siksaan, tapi sengaja ninggalin kewajiban.
Hidup seenaknya, atur semaunya.
Lupa Tuhan.
Ada kabar meninggal, cuma bilang “Ah cepet bgt ya, ga nyangka ya, turut berduka cita ya”. Bukan nya langsung Istigfar takut dimenit berikutnya adalah giliran mu.
Dikasih bahagia malah makin lupa, dikasih teguran malah makin ngeluh nyalahin Tuhan nya kenapa sih menderita ky gini?! .
Liat hidup orang lain bahagia, gerah.
Liat ibadah orang lain taat, dibilang so suci.
Di ajak Ayok hijrah, jawab nya nanti kalo dapet hidayah.

Aku masih ingin berandai.

SEANDAINYA DOSA ITU TERLIHAT.

Masihkah aku, kamu, kalian, dan mereka enggan bertaubat?

Advertisements

SadNight.

Dari hari kehari, bahkan sudah bertahun2. Sampai lari kesini. Walaupun sudah cerita ke yang lain.

Entah gimana akhirnya drama hidup gue. Yang lebih banyak palsu nya daripada real nya. Yang lebih banyak getirnya daripada manis nya.

Ahh… Sempet ngelak beberapa bulan lalu. Alasan kenapa selama ini insomnia, alasan kenapa sedih berlarut sampai 2 minggu bahkan pernah 1 bulan atau mungkin lebih. Alasan kenapa selalu berlebihan saat makan padahal perut kenyang sampe mulut mau muntah tapi setelahnya malah nangis sejadi-jadinya tanpa sebab yang kadang juga ga gue ketahui jelas kenapa. Dan juga shopping yang berlebihan sekedar mikir buat nyenengin badan atau ngilangin pikiran penat.

You know what?

Gue punya kebiasaan Iri sama kebahagiaan yang orang lain punya, punya rasa cemburu yang over sama hal yang ga seharusnya. Suka langsung Jaga jarak sama orang yang tadinya deket sama gue terus dia juga deket sama orang lain karena ngerasa udah ga diperhatiin atau ga ada guna nya jadi temen/sahabat nya lagi. Ngerasa udah cukup segitu aja mungkin hubungan nya.

Ah… Gue juga sering nonton kartun dari pada sinetron. Gue lebih sering dengerin musik dari pada bergaul di tempat ramai. Gue lebih cenderung baca buku atau tidur daripada hang out.

Tau kenapa?

Kalo di tempat ramai tuh serasa di awasi, gemeter pas Jalan kaki, ngerasa canggung sampe pusing ngliat banyak orang.

Dear readers, gue bukan nya mau terlihat menyedihkan ketika kalian ngebaca ini. Sumpah gue paling benci di kasihani karena selama ini gue selalu meng’cover dengan image ”I’m Fine and Happy”.

Gue cuma begini pas gue udah self time aja. Karena ini waktunya gue ngobrol sama pikiran dan hati gue sendiri.

By the way, gue sebenernya takut ngomong tentang ini. Barangkali dari salah satunya (readers) adalah temen gue, saudara gue, atau mantan pacar? 😂

Finally, beberapa bulan ini gue sempet ngelak ke diri gue sendiri tentang gejala yang gue alami.

Ahhh.. Haruskah gue ke psikiater?

Karena gejala yang gue alami sekarangungkin udah harus ditanganin. Takut2 gue lupa.

Karena bipolar ternyata menakutkan.

Yati, thanks.

Ari, Makasih.

Dede, berkat kamu, aku ngerasa penting Dan berharga tahun 2011 yang lalu.

#DeletedSoon

01:42 “Irna’s story”

Pengen banget voice note karena udah males buat ketak-ketik hp. Udah jenuh megang hp tapi tetep ga bisa lepas karena butuh.

Akhir-akhir ini lagi susah banget buat tidur.

Ga tau deh mikirin apa, mungkin karena emang udah jenuh.

Udah kepengen banget pulang ke rumah.

By The Way… Hari ini abis chatting lagi sama Irna. Sahabat dari Pabrik Garment tempat kerja dulu. Tadinya tak kira cuma dianggep temen selewatan, tapi ternyata gue nya care duluan. Ngerasa cocok duluan. Ngerasa percaya kalo dia juga salah satu tempat persembunyian yang nyaman.

Dia selalu bilang kalo gue lebih hebat darinya karena berani keluar negri, jauh dari rumah. Ngehibur sih, tapi tetep perih.

Sementara gue yang lebih ngerasa dia yang jauh lebih hebat dari gue, karena terlalu percaya diri atas masalah nya sampe jarang banget gue denger keluhan nya. Dengan alasan masih banyak yang hidup nya, masalah nya yang lebih lebih berat dari dia. Jadi it’s useless buat ngeluh. Malu untuk ngeluh. Malu juga buat share ke sahabat nya.

But U don’t know, dengan share nya kita itu bisa ngringanin sesak dada. Seengga nya mencegah dari penyakit jantung, maybe.

Beberapa hari ini juga denger kabar kalo dia sakit.

Sedih.

Sedih banget. Apalagi dikasih liat kondisi nya sekarang pas tadi chattingan. Ya Allah, ternyata apa yang di hadapi nya bukan masalah sepele. Bukan lagi masalah yang bisa di selesai kan sendiri.

Kadang suka Iri banget liat nya, kok ada perempuan yang kaya dia.

Ga suka ngeluh, selalu ramah, semangat terus, jangan tanya ibadah. Insya Allah sholehah.

Yang paling bikin adem, kalo pas chatting gitu dia manggil gue “Ian ku” you know what?

Ahhh… Sahabat gue.

Bahagia ya terharu yaaaa gimana yaa…. Seneng banget….

Makin kesini makin mikir, balik lagi ke awal niat nya. Kenal dengan cara yang baik, bersahabat karena tujuan yang baik. Saling mendoakan dan mengingatkan tentang kebaikan pula, semoga Allah tetap menjaga kita sampai disana.

Tentang Irna dengan cara singkat nya bisa menjadi sahabat baik gue, cuma karena kita makan semeja bareng, sholat di tempat yang sama bahkan saling tunggu dan bergantian mukenah.

Dengan Lillah nya, semoga Allah juga makin cinta sama kamu ya na…

Ga tau kenapa malem ini jadi ngebahas kamu. Mungkin karena saking kangen nya, atau mungkin karena saking bangga nya punya sahabat yang tangguh nya luar biasa. Yang cinta sama pencipta nya luar biasa besar.

Na, semoga masih mau dengerin keluhan Ian.

Juni depan kita ketemu di Subang.

Ketika gue takut dan khawatir tentang dunia Nya, seketika itu juga gue lupa bahwa orang yang gue cintai ga selama nya bisa gue raih.

Karena uang masih bisa di cari, sementara waktu dan usia????

Good night ina ku❤️

For the last time

Too long for waiting. Too waste for loving. I see what you mean about the fact that you told me.

But there seems like you just being fake in your words. I can feel that you are a bigger mouth ever I know. U are same like others. Just say what you want, and leaving anytime if U bored. I don’t think we have same problem. Anyway, truly I don’t sure we are friends. And all of U are nothing.

Buku Diary 

Dia tanya buku kecil biru yang selalu ada di tas. Kenapa nulis diary katanya. Buat apa katanya. Guna nya apa katanya. 

Aku udah nulis diary dari kecil. Udah dari dulu. Udah kebiasaan. Buat ngingetin lagi soalnya gue lupa an.  Jawaban gue. 

Diary. 

Tapi kan udah umur 23.

Iya. 

Ga ada masalah kan? 

Diary tuh temen. Sahabat. 

Ga pernah complain walaupun kita corat coret semua lembar nya sampai habis. Atau kita robek seenaknya, atau basah karena air mata. 

Ga pernah marah waktu kita lempar dia sekuat tenaga. Ga pernah kesel pas kita coret dengan tekanan penuh sampe membekas dihalaman sebelum/selanjutnya. 

Bedanya itu. Kenapa awet sampe sekarang. 

Ga tau kecil nya dari umur berapa, tapi yang jelas saat gue udah ngerti guna nya pinsil dan alasan kenapa harus di buku Diary nulisnya. Dan lucunya dulu itu diary gue selalu yang ada gemboknya gitu karena takut ketauan mamah. Walaupun pada akhirnya emang ketauan. Di baca. 

Di sembunyiin dimana pun tetep tau. 

Ah.. Mamah. 

Iya. 

Yang lain bisa leluasa jadiin Ibu nya diary yang hangat. Tapi ngga bagi gue. 

Takut jadi beban. 

Dari semua yang gue tulis kebanyakan adalah hal buruk. 

Yang gue liat, gue rasa in, gue alami. Sampe kejadian traumatic yang gue alami yang sampe sekarang masih ngerasa takut walaupun ga separah dulu. 

Bukan karena gue orang yang pemurung karena banyak ngeluh nya di diary. Justru gue orang yang paling ceria di depan orang lain, yang kalo Ada gue pasti rame. Yang kalo ada gue malah bisa bikin mereka lupa apa masalahnya. 

Diary bertahun-tahun yang gue kumpulin itu sekarang ga tau masih ada ngga dirumah. Atau udah dibaca semuanya sama mamah? 

Sebagian ada yang udah gue bakar, gue buang, gue sobek-sobek. Gue injek. 

Ah.. Kalo pun mereka udah ga ada. Tapi ternyata semuanya masih rapih dikepala. Udah kaya pustaka. 

Gue emang gampang lupa naroh barang, cara mengerjakan sesuatu, dan paling parah nya gue ga bisa inget rute dengan mudah. Butuh 4/5 kali untuk bisa hafal rute satu tempat. 

Gue ga gampang lupa muka orang. 

Kenangan nya. 

Nasihat nya. 

Senyum nya, ketawa nya, sedih nya, nangis nya. 

Sampai kisah sedih yang dia bagi pun masih ada di ingatan. 

Ahh.. Diary. 

Tau ga sih gue juga ga nulis diary tiap hari sekarang. Paling cuma pas lagi down banget atau bahagia banget. Atau sekedar pengingat buat kenangan nanti. 

Suka senyum, sedih, ketawa sampe nangis lagi gara-gara diary kan? Pernah dong? 

Dan ga tau deh emang paling pas banget nulis diary tuh malem. 

Malem-malem ga bisa tidur. 

Cuma bisa roll up down hp, scrolling sampe tangan kriting saking ga tau mau ngapain. 

Gue insomnia. 

Entah mulai sejak kapan, tapi emang ga bisa tidur sampe mata ngantuk sengantuk-ngantuk nya baru bisa tidur. Pernah malah cuma tidur 2 jam. 

Dan gue isi diary saat itu. 

Ga sopan telfon orang lain selarut itu untuk curhat. Lagi pula gue udah enggan share ini itu ke temen. 

Merasa ga perlu mereka tau. Ga penting buat mereka tau. Ga berguna juga ceritanya. 

Tepatnya, dengan diary gue udah merasa cukup.